Search

6 Ciri Ciri dan Gejala Demam Berdarah (DBD) pada Bayi

Tinggal di negara dengan iklim tropis, terutama di musim hujan seperti sekarang, membuat penyakit demam berdarah dengue (DBD) lebih mudah merebak. Agar jangan sampai Si Kecil kena DBD, Mama perlu tahu cara mencegah serta ciri ciri dan gejala demam berdarah (DBD) pada bayi. Yuk simak selengkapnya!

“Bayi usia antara 4 hingga 12 bulan dan balita usia 3 hingga 5 tahun lebih mungkin terkena demam berdarah parah dibanding kelompok usia lainnya.” – Babycenter

Demam berdarah adalah penyakit yang menyebar melalui gigitan nyamuk Aedes aegypti. Tidak seperti nyamuk pada umumnya, nyamuk ini biasanya menggigit di siang hari.

Nyamuk Aedes aegypti berkembang biak di genangan air dalam cuaca yang hangat dan lembab. Karena itulah kasus demam berdarah banyak terjadi saat musim hujan dan pancaroba. Saat imun turun, gejala DBD akan muncul 4 hingga 10 hari setelah tergigit.

Ciri Ciri dan Gejala DBD pada Bayi

Ciri Ciri dan Gejala Demam Berdarah (DBD) pada Bayi

Gejala DBD pada bayi biasanya sulit dikenali karena mirip dengan flu. Namun ada beberapa ciri ciri khas DBD, di antaranya:

  • Demam tinggi hingga 38 derajat Celcius.
  • Kurang berenergi, suka mengantuk.
  • Merasa gelisah hingga sering menangis.
  • Muncul ruam.
  • Muncul pendarahan yang tidak biasa di gusi atau hidung.
  • Muntah 3 kali atau lebih dalam 24 jam.

Masalahnya, tidak semua bayi mengalami demam tinggi ketika mengidap DBD, bisa saja muncul gejala lain. Pada sebagian kasus, juga bisa muncul bintik-bintik pada kulit disertai kehilangan selera makan.

Jika Mama menemukan ciri-ciri di atas, segeralah menghubungi dokter. Semakin cepat ditangani, maka dampaknya bisa segera diatasi dan risiko kematian bisa ditekan.

Dalam kasus yang parah, bayi yang mengalami DBD perlu dirawat di rumah sakit untuk mendapatkan terapi penggantian cairan. Kalau Mama diijinkan merawat bayi yang menderita DBD di rumah, ikuti petunjuk obat yang diberikan oleh dokter.

Mencegah DBD pada Bayi

Ciri Ciri dan Gejala Demam Berdarah (DBD) pada Bayi

Hanya butuh satu gigitan dari nyamuk terinfeksi untuk menularkan penyakit berbahaya ini pada bayi. Karenanya, jangan sampai Si Kecil digigit nyamuk DBD ya, Ma!

Yuk lakukan langkah-langkah berikut ini untuk mencegah gigitan nyamuk DBD pada bayi.

  • Buang air tergenang dalam wadah terbuka di sekitar rumah.
  • Saat bayi tidur, pakaikan kelambu.
  • Pakaikan baju yang tertutup dan cerah.
  • Bila perlu, Mama dapat menggunakan raket nyamuk untuk menangkap nyamuk yang berkeliaran.
  • Rutin gunakan anti nyamuk yang aman dan tidak mengandung bahan berbahaya untuk bayi, baik siang maupun malam hari.

Baca juga: 7 Tips Lengkap & Aman Mencegah Gigitan Nyamuk Pada Bayi

Tentu Mama tahu bahwa ada beberapa jenis anti nyamuk yang dikenal di pasaran, seperti obat nyamuk semprot, bakar, elektrik, dan lotion. Walau efektif mengusir nyamuk, hati-hati karena beberapa jenis anti nyamuk justru mengandung bahan toksin yang dapat membahayakan bayi.

Gunakan Anti Nyamuk yang Aman untuk Bayi

Waspadalah dengan kandungan anti nyamuk yang dijual di pasaran, termasuk terhadap produk lotion yang berlabel ‘khusus untuk bayi’. Sebab tidak semuanya bebas dari toksin.

Berikut ini beberapa kandungan dalam obat nyamuk yang perlu diwaspadai untuk bayi:

  • DDT (dichloro-diphenyl-trichloroethane), mengandung racun yang membahayakan manusia dan lingkungan hidup.
  • DEET, dapat mengakibatkan ruam dan iritasi pada kulit bayi yang sensitif.
  • Toksin lainnya seperti pewangi buatan, pengawet paraben, serta alkohol.
  • Mineral oil sebaiknya dihindari karena bisa melapisi dan menutup pori-pori kulit bayi.

Untuk Mama yang mencari anti nyamuk yang aman, kini hadir Mama’s Choice Baby Mozzbye Protection Lotion dengan bahan alami dan bebas toksin. Produk ini 100% aman untuk digunakan bahkan pada bayi baru lahir dengan kulit sensitif.

Mama's Choice Baby Mozzbye Skin Protection Lotion, Anti Nyamuk untuk Bayi
Mama’s Choice Baby Mozzbye Skin Protection Lotion Rp 89.000 (Hemat 25%)

Dengan kandungan alami dari minyak andiroba, lavender, dan citronella, Mama’s Choice Mozzbye Skin Protection Lotion efektif melindungi kulit bayi dari nyamuk nakal hingga 8 jam, termasuk nyamuk penyebab Malaria, Demam Berdarah, dan Kaki Gajah.

Mama's Choice Baby Mozzbye Skin Protection Lotion, Anti Nyamuk untuk Bayi

Produk ini juga sudah mendapatkan sertifikasi Halal. Jadi Mama tidak perlu khawatir lagi.

Untuk hasil terbaik, gunakan Mama’s Choice Mozzbye Skin Protection Lotion di siang dan malam hari, setelah mandi dan sebelum tidur. Ikuti juga tips-tips pencegahan yang sudah disebutkan sebelumnya ya, Ma.

Itu dia gejala, ciri ciri, dan cara mencegah penyakit DBD (demam berdarah) pada bayi serta cara pencegahannya. Yuk lindungi Si Kecil dari demam berdarah dengan Mama’s Choice Mozzbye Skin Protection Lotion. Bye bye nyamuk nakal!

Dapatkan produk perawatan bayi Mama’s Choice lainnya yang aman, halal, dan natural dengan harga spesial di sini!

Mama's Choice Baby Hair and Body Wash, sampo bayi

Artikel terkait: Cara Mencegah dan Mengatasi Darah Manis Pada Bayi

 

Sumber:

babycenter.in

cdc.gov

parenting.firstcry.com

Ambar Arum

Senang belajar dan berbagi info tentang ibu, anak, dan keluarga. Sebab harta yang paling berharga adalah keluarga. Setuju kan? Semoga bermanfaat ya!

COMMENTS

0 Comments
Leave a comment

Keranjang Anda (0)

Close

Belanja Rp90,000 lagi untuk dapat free ongkir!

Mini Cart

Keranjang belanja Anda kosong.

Shop now